Hakim Pengadilan Tinggi Alito meyakinkan Kennedy tentang hak aborsi: NY Times
exp

Hakim Pengadilan Tinggi Alito meyakinkan Kennedy tentang hak aborsi: NY Times

Senator Ted Kennedy (D-MA) naik lift setelah berjalan dari lantai Senat AS setelah pemungutan suara untuk mencapai Cloture pada nominasi Hakim Samuel Alito ke Mahkamah Agung AS disahkan 72 sampai 25 Januari 30, 2006 di Washington , DC.

Keripik Somodevilla | Gambar Getty

Hakim Agung Samuel Alito, yang menulis opini mayoritas musim panas ini untuk membatalkan kasus hak aborsi Roe v. Wade, meyakinkan mendiang Senator Ted Kennedy pada tahun 2005 bahwa ia menganggap dasar hukum utama bagi Roe untuk “diselesaikan,” sebuah laporan baru mengungkapkan.

“Saya percaya pada preseden,” kata Alito yang konservatif kepada Kennedy, tulis senator Demokrat Massachusetts yang liberal dalam buku hariannya pada November 2005, The New York Times melaporkan.

“Saya percaya bahwa ada hak untuk privasi. Saya pikir itu diselesaikan sebagai bagian dari klausul kebebasan Amandemen ke-14 dan Amandemen Kelima,” kata Alito, menurut kutipan buku harian itu.

“Jadi saya mengakui ada hak untuk privasi. Saya percaya pada preseden. Saya pikir dalam kasus Roe itu sejauh yang saya bisa,” kata Alito kepada Kennedy, pembela setia hak aborsi yang meninggal pada tahun 2009 .

Komentar itu dibuat ketika Alito sedang mencari konfirmasi Senat ke pengadilan selama kunjungan ke kantor Kennedy, tulis John Farrell dalam laporan Times. Buku baru Farrell, “Ted Kennedy: A Life,” yang menampilkan rincian entri buku harian, sedang diterbitkan Selasa.

Keputusan tahun 1973 di Roe menetapkan untuk pertama kalinya bahwa ada hak konstitusional federal untuk aborsi.

Roe didasarkan pada keputusan pengadilan tinggi sebelumnya, Griswold v. Connecticut, yang pada tahun 1965 menemukan bahwa ada hak konstitusional untuk privasi perkawinan, dalam kasus yang berkaitan dengan pasangan menikah yang dilarang menggunakan alat kontrasepsi.

Konservatif selama beberapa dekade menyerang Roe sebagai cacat, sebagian dengan argumen bahwa Konstitusi tidak secara eksplisit menyatakan individu memiliki hak untuk privasi, apalagi untuk aborsi.

Associate Justice Samuel Alito berpose selama foto bersama para Hakim di Mahkamah Agung di Washington, 23 April 2021.

Erin Schaff | Kolam renang | Reuters

Selama pertemuannya dengan Alito, Kennedy skeptis terhadap hakim, yang sebagai pengacara di Departemen Kehakiman selama pemerintahan Reagan telah menulis memo pada tahun 1985 yang menyatakan bahwa dia menentang Roe.

“Hakim Alito meyakinkan Mr. Kennedy bahwa dia tidak boleh menaruh banyak saham di memo itu,” lapor Times.

“Dia telah mencari promosi dan menulis apa yang dia pikir ingin didengar bosnya. ‘Saya adalah orang yang lebih muda,’ kata Hakim Alito. ‘Saya sudah sangat dewasa.’ “

Alito juga mengatakan bahwa pandangannya tentang Roe yang diputuskan secara keliru adalah “pribadi”, menurut buku harian Kennedy.

CNBC Politik

Baca lebih lanjut liputan politik CNBC:

  • Mantan ajudan Trump Mark Meadows meminta hakim Carolina Selatan untuk memblokir panggilan pengadilan juri Georgia dalam penyelidikan campur tangan pemilu
  • Kelompok GOP menghabiskan $6,2 juta dalam perlombaan Senat Oz-Fetterman di Pennsylvania saat jajak pendapat diperketat dalam dua minggu terakhir
  • Kandidat gubernur Arizona GOP Kari Lake, yang telah menyebarkan konspirasi pemilihan, mengumpulkan uang dari para pemimpin bisnis
  • Walmart, Disney di antara 12 perusahaan teratas yang memberhentikan ribuan orang selama pandemi, menurut temuan House
  • Miliarder palsu, lulusan MBA Harvard Justin Costello menolak jaminan setelah hakim menyebutnya ‘bahaya ekonomi’ bagi publik
  • Ashton Carter, mantan menteri pertahanan Obama, meninggal pada usia 68 tahun
  • Pengadilan Rusia menolak banding Brittney Griner, mengirim bintang WNBA ke koloni hukuman setidaknya selama 8 tahun
  • Hakim Agung Samuel Alito memberi tahu Ted Kennedy bahwa dasar hukum yang memastikan hak aborsi adalah hukum yang ‘ditetapkan’ pada tahun 2005, buku baru mengungkapkan
  • Hakim Agung Clarence Thomas untuk sementara memblokir panggilan pengadilan Sen. Graham dari dewan juri Georgia
  • Keuntungan Partai Republik di negara-negara bagian utama menandakan berita buruk bagi Demokrat menjelang paruh waktu, jajak pendapat baru menunjukkan
  • JD Vance, Tim Ryan dalam panas mati di Ohio Senat AS berlomba dengan dua minggu sampai pemilihan, jajak pendapat baru menunjukkan
  • Bagaimana mantan CEO Google Eric Schmidt membantu menulis undang-undang AI di Washington tanpa mengungkapkan secara terbuka investasi di startup AI
  • Berikut adalah balapan Senat teratas yang harus ditonton dalam ujian tengah semester 2022
  • Jutaan orang berisiko kehilangan asuransi kesehatan jika AS mengakhiri darurat kesehatan masyarakat Covid pada Januari
  • PAC Crypto didukung oleh Sam Bankman-Fried, Scaramucci merencanakan blitz iklan tengah semester menit terakhir
  • Biden memperkirakan peluang Demokrat akan meningkat seiring pendekatan pemilihan paruh waktu, mengutip perbaikan ekonomi

“Itu pribadi,” kata Alito, tulis Kennedy dalam buku harian itu. “Tapi saya punya tanggung jawab konstitusional dan itu akan menjadi pandangan yang menentukan.”

Terlepas dari jaminan itu, Kennedy memilih menentang pengukuhan Alito ke Mahkamah Agung.

Alito tidak mengembalikan permintaan yang diajukan ke kantor pers Mahkamah Agung untuk meminta komentar atas artikel Times.

Pada bulan Juli, Alito menulis keputusan mayoritas dalam kasus Dobbs v. Jackson Women’s Health Organization, yang membatalkan Roe dan kasus hak aborsi penting lainnya, Planned Parenthood v. Casey, yang diputuskan pada tahun 1992.

“Roe sangat salah sejak awal,” tulis Alito.

“Alasannya sangat lemah, dan keputusan itu memiliki konsekuensi yang merusak. Dan jauh dari membawa penyelesaian nasional masalah aborsi, Roe dan Casey telah mengobarkan perdebatan dan memperdalam perpecahan,” tulisnya, mencatat bahwa kasus-kasus itu “harus dikesampingkan. .”

“Konstitusi tidak merujuk pada aborsi, dan tidak ada hak seperti itu yang secara implisit dilindungi oleh ketentuan konstitusional apa pun, termasuk yang menjadi sandaran utama para pembela Roe dan Casey – Klausul Proses Hukum dari Amandemen Keempat Belas,” tulisnya.

Amandemen itu, yang ke-14, yang menurut laporan Alito telah diberitahukan kepada Kennedy hampir 17 tahun sebelumnya menetapkan hak atas privasi.

Namun pendapat Alito di Dobbs mengatakan bahwa aborsi adalah hak yang “secara fundamental berbeda” dari hak-hak seperti “hubungan seksual yang intim, kontrasepsi, dan pernikahan”, karena “menghancurkan … ‘kehidupan janin.'”

Putusan Dobbs berarti bahwa masing-masing negara bagian akan kembali memiliki wewenang untuk secara ketat membatasi atau bahkan melarang aborsi, atau mengizinkannya dengan pembatasan yang longgar.

Aborsi sebagian besar telah dilarang di setidaknya 13 negara bagian sejak Dobbs dikeluarkan.

Dalam pendapat yang sependapat dengan Dobbs, rekan konservatif Alito, Justice Clarence Thomas, menulis bahwa keputusan penting lainnya oleh pengadilan yang menetapkan hak-hak gay dan hak atas kontrasepsi harus dipertimbangkan kembali sekarang setelah Roe dicabut.

Thomas mengatakan dalam pendapatnya bahwa keputusan itu “adalah keputusan yang terbukti salah.”

Kasus-kasus yang dia sebutkan adalah Griswold v. Connecticut; Lawrence v. Texas, yang pada tahun 2003 menetapkan hak untuk terlibat dalam tindakan seksual pribadi; dan putusan 2015 di Obergefell v. Hodges, yang mengatakan ada hak untuk pernikahan sesama jenis.

Thomas mencatat bahwa semua keputusan itu didasarkan pada interpretasi klausul proses hukum dari Amandemen ke-14.

Dia menulis bahwa klausul konstitusi hanya menjamin “proses” untuk merampas kehidupan, kebebasan, atau properti seseorang tidak dapat digunakan “untuk mendefinisikan substansi hak-hak itu.”