Orang yang memiliki Covid ringan memiliki peningkatan risiko pembekuan darah: studi di Inggris
exp

Orang yang memiliki Covid ringan memiliki peningkatan risiko pembekuan darah: studi di Inggris

Seorang pasien menjalani tes penyakit virus corona (COVID-19) di Sparrow Laboratories Drive-Thru Services di Lansing, Michigan, 27 Desember 2021.

Emily Elconin | Reuters

Orang yang terkena kasus ringan Covid-19 selama tahun pertama pandemi memiliki risiko lebih tinggi mengalami pembekuan darah daripada mereka yang tidak terinfeksi, menurut sebuah penelitian besar yang diterbitkan oleh para ilmuwan Inggris minggu ini.

Pasien dengan Covid ringan, yang didefinisikan sebagai mereka yang tidak dirawat di rumah sakit, 2,7 kali lebih mungkin mengalami pembekuan darah, menurut penelitian yang diterbitkan dalam British Medical Journal’s Heart, Senin. Mereka juga 10 kali lebih mungkin meninggal daripada orang yang tidak memiliki Covid.

Para ilmuwan yang berafiliasi dengan Queen Mary University of London mengikuti 18.000 orang yang tertular Covid selama tahun pertama pandemi dan membandingkan hasil kesehatan mereka dengan hampir 34.000 orang yang tidak tertular virus.

Peserta dilacak sampai mereka mengembangkan penyakit kardiovaskular, meninggal atau sampai penelitian berakhir pada Maret 2021. Sebagian besar penelitian dilakukan sebelum vaksin diluncurkan di Inggris pada Desember 2020.

Sementara orang dengan Covid ringan memiliki peningkatan risiko pembekuan darah, pasien yang dirawat di rumah sakit karena virus memiliki risiko penyakit kardiovaskular yang jauh lebih tinggi secara umum. Risiko penyakit kardiovaskular untuk kasus ringan dan berat paling tinggi dalam 30 hari pertama setelah infeksi tetapi berlanjut kemudian.

Selain itu, pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid memiliki kemungkinan 28 kali lebih besar mengalami pembekuan darah, 22 kali lebih mungkin menderita gagal jantung, dan 17 kali lebih mungkin mengalami stroke, menurut penelitian tersebut. Secara keseluruhan, mereka lebih dari 100 kali lebih mungkin meninggal daripada orang yang tidak memiliki Covid.

Para ilmuwan mengatakan temuan mereka menyoroti pentingnya pemantauan bahkan orang yang memiliki Covid ringan untuk penyakit kardiovaskular dalam jangka panjang.

“Temuan kami menyoroti peningkatan risiko kardiovaskular dari individu dengan infeksi masa lalu, yang cenderung lebih besar di negara-negara dengan akses terbatas ke vaksinasi dan dengan demikian lebih banyak terpapar populasi COVID-19,” tulis para penulis penelitian.

CNBC Kesehatan & Sains

Baca liputan kesehatan global terbaru CNBC: